HALLOJABAR.COM – Bupati Cianjur, Jawa Barat, Herman Suherman  meminta warga yang pulang ke rumah tetap waspada dan segera menyelamatkan diri saat gempa susulan kembali terjadi.

“Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) menyebut aktivitas gempa bumi di wilayah Cianjur, terus melemah.”

“Sehingga warga sudah dapat kembali ke rumah masing-masing, dengan catatan kondisi bangunan rumahnya tidak mengalami kerusakan struktur,” kata Herman di Cianjur, Selasa.

Herman menjelaskan BMKG dalam rilis-nya menyatakan hasil monitoring yang dilakukan selama 7 hari terakhir menunjukkan aktivitas gempa bumi susulan magnitudo-nya secara fluktuatif semakin mengecil, sehingga frekuensi kejadiannya semakin jarang.

“Kalau yang mau pulang ke rumah silahkan, namun yang rumahnya masih layak huni dan tidak mengalami kerusakan yang dapat mengancam keselamatan dengan tetap ekstra hati-hati,” katanya.

Warga korban gempa penghuni posko terpusat di Lapangan Prawatasari yang sebagian besar warga Kecamatan Cugenang.

Memilih untuk bertahan di pengungsian sambil menunggu kondisi lebih aman dan gempa susulan tidak lagi terjadi karena mereka mengaku masih trauma dan rumah mereka rusak.

“Rumah saya hanya mengalami retak di beberapa bagian, namun anak dan istri belum berani pulang karena trauma, sehingga kami memilih untuk bertahan sampai tidak ada lagi tempa susulan,” kata Nandang warga Desa Limbangansari, Kecamatan Cianjur.

Hal senada disampaikan Parman (68) warga Kecamatan Cugenang yang sudah menempati posko pengungsian di PMI Cianjur, memilih bertahan karena dua orang anaknya masih menjalani perawatan setelah tertimpa material rumah yang nyaris ambruk akibat gempa.

“Kalau pulang ke rumah sudah pasti karena banyak barang berharga dan surat-surat yang belum kami amankan. Namun kondisi rumah rusak berat dan anak saya masih sakit, jadi kami memilih bertahan di sini selama diizinkan,” katanya.***

Klik Google News untuk mengetahui aneka berita dan informasi dari editor Hallo.id, semoga bermanfaat.

Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.